Balada Mogok Sekolah

ketika keinginan luhur kita untuk menyekolahkan anak tidak berbanding lurus dgn si anak itu rasanya sesuatu ya. Abang sempet mogok sekolah beberapa minggu *catet ya beberapa minggu loh bukan beberapa hari* Dari rumah dia mah fine-fine ajah,riang gembira deh pokonya tapi begitu nyampe sekolahnya mulai deh drama dimulai, mulai dari ga mau turun dari motor, trs ga mau ditinggal di saung, terus ga mau masuk ke saungnya pokonya bikin saya elus dada sambil negak obat sabar 2 karung #lebay

Sempet ngerasa down dan bingung what should i do?curhat2an ke bu gurunya, kata beliau mungkin karena memang masa transisi dan kita harus kondisikan dari rumah bahwa sekolah itu happy,bahwa sekolah itu asyik. Coba menerapkan apa yg di omongin bu gurunya, hasilnya membaik walau cuma 20%, sudah mau ditnggal meskipun pake nangis2 dan akhirnya abang mau sekolah dengan baik tapi dilalah besoknya udah libur idul fitri ajah gituh.

Tampang manyun saat mogok sekolah ;p

Kirain selama liburan abang bakal senang krn ga sekolah etapi koq dia malah nanya2 “kapan sekolahnya?telfon bu titi dong mi abang mau nanya kapan masuk sekolah” sungguh balita ababil sekali si abang inih. Selama libur lebaran dia terlihat happy dan melupakan sekolahnya,eh tapi selama liburan itu kita terus-terusn hypno melalui dongeng tentang gimana happynya sekolah.

Masuk sekolah setelah liburan ternyata masih drama oh drama sampai pada akhirnya abang bener2 mogok dan bilang “ga mau sekolah”, hmmm saya sempet kecewa+bingung+bertanya-tanya bagian mana yg salah?tapi akhirnya kita mencoba menerima keputusan abang utk ga bersekolah di hari itu, tapi saya menerapkan punishment utk tidak menonton tivi sampai maghrib krn abang ga sekolah. Sepanjang hari itu saya hanya memperbolehkan abang utk bermain di kamar.pokonya saya bener-bener mencoba ikhlas dgn keputusannya

ternyata kejadian itu bikin abang melek mata,senin pagi dy sdh memproklamirkan diri “abang sekolah ya mi, nanti ga usah ditungguin” pagi2 denger statement kaya gitu bikin saya kuceuk2 mata sambil jawil2 pipi😀.
saya bilang “oke” Dan bener loh anak ini maniss banget, nyampe di depan saungnya trs tos ke saya dan saya bilang “pinter ya..nanti umi jemput” “okee” jawabnya

Dan setelah itu no more drama, hmmm jadi bener ya kadangkala kita perlu menghargai keputusan anak termasuk ga ingin sekolah, tapi kita bisa terus menghypno tentang pentingnya sekolah. sekarang sekolah is the happy place buat abang, sudah mulai punya banyak teman ga cuma teman kelasnya tapi juga teman tk A dan TK B.

Nah PR selanjutnya adalah mencari sekolah bulutangkis untuk abang karena anak ini energinya never ending banget deh jd saya berfikir untuk mencari kegiatan olah raga untuk abang. Tadinya sempet mikir mau les kum*n atau bimba tapi dilihat dari attitude anaknya yng sungguh bagaikan gundu, saya malah takut abang on preasurre ketika disuruh duduk diem.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s