Genggsi itu Abstrak

Setelah kerja, menikah, ngebesarin anak membuat saya semakin musuhan sama yg namanya genggsi. Dulu waktu jaman kuliah udah terpatri dalam otak bahwa after lulus kuliah SAYA KUDU KERJA DI KANTORAN, kenapa? ya karena saya lulusan sarjana teknik informatika, jadi kalo saya ga kerja kantoran Genggsi dong

Dan abis lulus kuliah saya mati2an cari kerja yg related dgn jurusan kuliah. 3 bulan kemudian saya dpt kerja yg sesuai dgn yg saya mau. Rasanya puas krn akhirnya saya menjadi “normal” dgn kerja kantoran itu.

hmmm tapi setahun yg lalu saya udah bosen dengan menyandang baik-baik si genggsi itu, ya karena kedua anak-anaklah yg bikin genggsi saya rontok. Dengan memadamkan genggsi saya mencoba jalanin bisnis oriflame via dbc network, pokonya pake kacamata kuda ajahlah, selain merontokkan genggsi saya pun mempersiapkan hati saya untuk menerima segala resiko. Ya resiko di cemooh, dicibir *asal jangan dijitak ;p* pokonya i dont care about what people say (jiwa keras kepala akhirnya muncul).

Akhirnya sekarang genggsi yg udah saya buang itu bener2 bisa membawa saya ke kehidupan yg bergenggsi *tsaahh* maksute genggsi itu ternyata bener2 abstrak jenderal, kalo dulu saya cukup merasa bergenggsi dgn kerja kantoran,ga dipandang sebelah mata karena saya menjalani rutinitas pergi pagi pulang malem, dan saya ga mati kutu kalo ditanya kerabat kerja dimana achhh tapi itu semua udah bukan jadi prioritas saya🙂

Sekarang lebih banyak menghabiskan waktu dirumah,mengurus anak-anak dgn tangan saya sendiri, memastikan bahwa segala tetek bengek pekerjaan rumah sudah saya laksanakan dengan baik, wara wiri anterin anak dan suami, dasteran, urusin bisnis lewat internet, ketemu orang baru dan melakukan perkenalan bisnis hmmm pekerjaan yg bener2 ga ada cap bergenggsi-bergenggsinya amat deh tapi i dont care.

saya sudah tidak butuh genggsi, karena bagi saya real adalah kebutuhan batiniah anak2 terpenuhi, kebutuhan sekolah dan gizi anak2 terpenuhi, tiap bulan saya ga perlu menghadapi orng yg menanyakan kapan rumah akan dibayar, tiap bulan saya bisa mendengar ibu saya bilang “terimakasih ya,semoga rezekimu makin lancar”, tiap bulan saya bisa membuat orang tersenyum karena kedatangan saya membuat hari-harinya terasa ringan🙂

jadi bagi saya untuk apa tetap memilihara genggsi kalo yg real malah di abaikan🙂, kalo udah siap meruntuhkan genggsi dan menjalan bisnis yg bisa bikin kamu mengcover yg real, just pm me🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s