Pengalaman Home Treatment

dulu saya pernah mengajukan wacana home treatmen kepada sahabat saya yg notabene waktu itu blm menjadi seorang ibu, dan saya di desak habis2an dgn pertanyaan “kalo gitu dokter ga laku dong?” “kalo gitu ngapain dibawa ke dokter kl ga dikasih obat”. Dan skrng sahabat saya itu, telah menjadi seorang ibu,yg setiap anaknya sakit sllu bbm saya “aq ga perlu kasih anakku obatkan nid?” *coba yg ngerasa lg saya omongin unjuk ketek yaa* :p

Ya begitulah home treatment,susah gampang utk dijalani.Waktu jaman labib bayi,saya sdh kenyang baca artikel tentang home treatment, tapi saya selalu give up kl menjalani HT itu,maka ga heran ya kl labib totally udah 3 kali klr masuk RS di umurnya yg ke menginjak 3,5 tahun ini.

Sebagai new mom, panik dan parno adalah my middle name. jadi labib panas sedikit kasih obat,besoknya masih panas bawa ke dokter dan bahagia kl abis dr dokter dikasih obat,besoknya di minumin dan malemnya sembuh.

Padahal saat itu ilmu saya tentang HT udah luber2an di otak tp ya itu saat prakteknya saya ENOL besar. Salah satu faktor gagal HT adalah saya tdk sabar. ya krn labib saya tinggal kerja maka saya ingin saat saya kerja labib dalam.keadaan sehat dan sayapun bs dgn tenang berangkat kerja.

Jamanpun berpindah ke fafa, saya bertekad dalam hati bahwa akan mulai menerapkan home treatment ke fafa. Ternyata tekad saya tdk berjalan mulus, fafa bayi adalah anak kicik yg mudah terserang alergi. Debu dan cuaca, 2 faktor yg amat sangat membuat fafa bolak balik batpil. Niat HT di uji, di usianya yg 2 minggu fafa mengalami batpil hingga nafas nggrok2, ditambah cuaca lembab. Saya masih tdk berhasil untuk HT dan dibekali obat tetes yng masuk ke golongan merah. Agak 1/2 hati ngasih obat itu, karena obat itu amat sangat mujarab. 2 kali tetes maka fafapun bs tidur dengan nyenyak😦

Hingga umur 7 bulan, penyakitnya selalu sama batuk-pilel-nggrok2. saat saya berusaha tenang dengan pergi ke dokter, tapi dokter malah membuat saya panik. Dan selalu berujung pada Proses Nebulizer, padahal saya tahu nebulizer itu hanya untuk anak dgn riwayat asma *lagi2 saya gagal HT*.

Menginjak usia 9 bulan, perlahan saya mulai membandelkan diri untuk menerapkan HT. Saat fafa demam, saya memilih untuk obeservasi selama 3-4 hari dan mentreatmentnya dgn transpulmin + memberkan cairan yg lebih banyak. Saya harus benar2 pasang kacamata kuda, orang2 sekitar menganggap saya tega kepada anak krn saat sakit tdk membawanya ke dokter.

Akhirnya saya bisa menghadapi fafa yg demam, saat batuk pilek nya muncul sayapun bertekad untuk bersabar menghadapi penyakitnya. saya treatment dgn transpulmin, berjemur matahari pagi dan memberikan cairan yg lbh banyak. Alhamdulillah…terlewati masa2 batuk pilek.

menginjak usia 22 bulan saya sudah semakin hafal pola sakitnya fafa. Sekarang orang-orang rumahpun juga belajar untuk menerapkan HT ke anak2 saya. Kalo tdk ada sesuatu yg serius insya allah perisai yang ada dalam tubuh anak2 mampu untuk melawan penyakitnya.

Ternyata yang dibutuhkan saat HT itu adalah kesabaran orang tua🙂

Published with Blogger-droid v2.0.4

2 thoughts on “Pengalaman Home Treatment

  1. sepakat!!;)..(wlopun belum punya anak.. masih menunggu…, minta doanya ya mba..)klo aq terbawa kebiasaan suami, jadi sampai sekarang untuk penyakit flu, batuk, pilek lebih banyak pake HT tadi.. dan yang terutama lebih baik mencegah daripada mengobati ya mba..😉

  2. emang mesti tega buat nerapin HT… eh tega demi kebaikan yaa…kayak kemarin 3 krucilsku pada batpil demam… seminggu ga sembuh-sembuh cumaa berbekal transpulmin… trusss setelah ahnaf n syakira sembuh… masih ada nadhiifa yang batpil demam… akhirnya setelah dipaksa ayahnya pergi ke KMC… karena disana yakinn… bahwa bundanya ga bakal dimarahin padahal udah seminggu ga dikasiy obat padahal anak sakit…tes darah n tes urin… ga ada apa-apa… ehhh kata KMC… oke bu… lanjutin lagi HT nya yaa… qiqiqiq…baru de ayahnya adem :))…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s