Di balik sebuah nama MLM

saat emak-emak kece di twitter mengupdate blog tentang cerita mereka yg jadi prospekan MLM, maka gw akan bercerita sebagai seorang pelaku bisnis yg dinamakan MLM (mudah-mudahan ga pada ngabur ya sebelum baca ending tulisan ini)

gw sadar betul sebelum masuk ke dbcn,bahwa someday gw bakal nerima cibiran atau bahkan tulisan sinis tentang bisnis yg gw jalankan dan gw sudah membangun pondasi mental supaya ga jatuh nerima perlakuan itu.

gw tau MLM semenjak jaman kuliah,kalo ga salah waktu itu yg pertama gw kenal adalah Amw*y, gw tau dr sepupu gw yg bergabung di amway dan gw cukup ternganga dengan staterkitnya yg bejibun dan gw tambah ternganga bahwa sepupu gw itu kl jualan kudu bawa2 staterkit yg segambreng.

lanjut masih jaman kuliah,temen sekelas gw ada yg bawa2 katalog oriflame dan dy bilang itu jualanan kakanya, hanya sampai disitu pengalaman gw dgn oriflame di jaman dahulu.

Nah sekarang saat gw jd pelaku*orang yg nyari napkah* di dbcn, gw menemukan sosok yang nampaknya punya dendam kesumat dgn yang namanya MLM.

disuatu malam saat gw sedang chating dan ngajak temen gw buat ikutan dbcn,gw di”tampar” abis2an sama dy. dy bilang :

“oh kl gitu..enak dong mi,mimi tinggal ongkak2 kaki trs nanti di bawah mimi yg pada kerja”

“nanti aku cuma dapet kosmetik doang,trs mimi dong yg dapet duit cashnya”

“ya udah mi,aku mau gabung..tapi aku kasih dulu ya bonus uangnya baru deh aku ikutan”

maknyooos kan tuhhhh tamparannya, dan akhirnya gw nanya “memangnya kamu sdg pernah ikut?”

dy jawab “iya aku dl jaman kuliah pernah ikut,tp ga dapet apa2,malah dr penjualan aku cuma di kasih kosmetik2 sm uplineku”

dalem hati gw jawab “oooo..pantes” dan i never push someone to follow me *sumpeh dehh*

atau tamparan yang baru gw terima 2 hari yang lalu,settingnya sama seperti di atas,cuma temen gw bilangnya kaya gini

“bosen ah sm mlm,gitu2 ajah”

“gw mau gabung tp ada syaratnya,lo kasih dulu iphone4 itu baru deh gw gabung,gw langsung belanja 2 juta deh”

plakkkkkk…rupanya temen gw ini pernah trauma juga

dan so many people yg gw temui pernah jd korban MLM,dan sometime gw *yg masih polos dan baik hati ini* jd sasaran empuk mereka -____-”

jujur,gw ga pernah ngalamin trauma sma MLM,gimana mau trauma wong dr jaman dulu gw ga pernah di prospek orang dan kemarin saat gw memutuskan buat gabung ke dbcn gw minta leader gw buat mrospekin gw #fakirProspek :))

sekarang mari kita bahas tentang kesinisan orang dengan mlm,

1. so many people say, bahwa enak dong yg jd uplinenya,tinggal ongkak2 kaki trs nanti nerima bonus2 dr bawahannya

gw bahas disini cuma oriflame ya krn cuma itu yg gw faham bgt mekanisme dan cara kerja. jadi gini oriflame ini bukanlah money game atau bisnis piramida. u never get somethin till u do something. contoh nyatanya gini, gw punya bawahan (donwline) 3,call them A-B-C. A berkembang sangat cepat sekali karena dy punya visi dan misi yg sama kaya gw *pengen cepet tajir* sementara B dan C tidak mengalamai perkembangan sama sekali. dan apa yg terjadi sodara2? gw ga akan dapet bonus dr si A ini,karena level gw dan level A sama.

2. Bosen dan gitu-gitu ajah.

Bisnis ini bukanlah bisnis roro jongrang yang bisa kaya dalam waktu 1 malam #lebay. butuh waktu dan yang pasti butuh komitmen buat ngejalanin bisnis ini *dah kaya orang pacaran aje*. contoh sosok-sosok sukses banyak betebaran di depan mata gw dan itulah yg bikin gw percaya,ini bukan sekedar jualan lipstik and then untungnya abis buat dipake beli cabe. ini lebih dari itu…ada skema dan jenjang karir bagus disini, ga percaya? yuk ikut gw ke orifast sudirman..nanti bakal gw tunjukin jenjang karir yg nangkring gede banget di situ dan ada juga slide show orang-orang yg sudah meraihnya🙂

3. jual mimpi

mimpi itu not for sale :p. kesinisan 1 lagi adalah “halaaahh..cuma jual mimpi ajah”. ya memang semua rewardnya itu bagaikan mimpi mulai dari uang tunai,traveling sampai dengan mobil. siapa sih yg ga pernah mimpi dengan ke tiga hal tersebut? gw pun lg mimpi2 punya starlet #loh :))

dengan team yg solid..paradigma menjual mimpi itu bagi gw adalah mewujudkan impian🙂

ketika gw mengajak seseorang untuk ikutan gabung,ketahuilah bahwa gw mencari sosok partner yg punya mind set sama kaya gw. dan betapa indahnya saat gw melihat mereka-meraka bersorak kegirangan nerima bonus pertama dari hasil kerja cerdasnya

yes bagi gw bisnis ini ga cuma masalah money oriented tp ada kebahagian batin yg gw reguk di atas nama pertemanan yg bertambah,silaturahmi yg tak terputus di antara team, itulah yg gw namai dibalik sebuah nama MLM🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s