Busway not The Best Way :P

sebenernya sudah lama mau posting-ini tp selalu tertahan dengan kata “sabar dulu nid..jgn protes ajah” tp sekarang sudah benar2 tdk bisa menahan untuk mengkomentari (semoga td mencomooh) bussway.
Aku sdh jadi pelanggan bussway kurang lebih 10 bulan dengan rute pulo gadung- Halimun dan halimun- Ragunan.
2 bulan pertama amatlah sangat menyenangkan, selain cepet nyampe kntr juga bs memperpanjang waktu tidurku😀 hehe..namun after 2 month dimulailah kejadian2 ajaib si busway ini.
kejadian ajaib .
1. yg pertama aku alamin adalah harus turunnya semua penumpang di halte dukuh atas padahal sudah jelas2 bhwa halte dukuh atas adalah halte transfer bukan halte akhir. Aku sengaja naik busway koridor 4 tjuan pulogadung dr halimun dengan niat ikut muter agar dpt duduk. sesampainya di dukuh atas, petugas menyuruh aku untuk turun karena kondisiku saat itu cape bgt aku bilang “pak saya sdh nunggi di halimun 1/2 jam tp ga k angkut2..makanya saya naik dulu ke dukuh atas”
“bu..tp didukuh atas harus tuurn semua”
“ini halte transfer khan?di tempelan tuh ga ada kewajiban turun di dukuh atas”(inilah gaya ngelesku )
petugas itu cuma diem dan aku juga tetep duduk dengan santai. Bsknya aku ga pernah lg naek dulu ke dukuh atas dengan alesan males cari perkara dgn petugas.
2. keajaiban ke 2, after 4 month naek busway..loh koq jadi lama bgt ya nunggu di halte..dgn yg paling ajaib.terdesak2nya aku di halte matraman dan sumpaaah..rasanya kaya lg manasik haji, coba bayangin.. begitu buswaynya datang aku yg ngantri di baris pertama, baru mengayunkan satu kaki dan drap brak bruk tuing..aku dah berada di depan pintu sebelah kiri dgn posisi menempel pada kaca pintu..wuih garang kali penumpang2 ini…sejak itu aku kapok naek dr matraman di atas jam 8!
3. Berputar2nya busway, jurusan pulogadung-dukuh atas lewat menteng..Ajaib khan?Gara2 di jalan tambak macet.
4. transfer halimun pindah ke Dukuh atas. Tanpa ada pengumuman sebelumnya! hari pertama perpindahan halte transfer, aku nunggu 1/2 jam di halimun karena busway koridor 6 bilangnya ke dukuh atas, padahal tujuan akhirnya adalah ragunan juga. Engga ADA petugas yg NGasih tau!
5.Semakin hilangnya sisi ramah petugas, 2 hr setelah perpindahan transfer halimun ke dukuh atas, aku bertanya kepada petugas “mas..kenapa dipindahin haltenya?” “iya..soalnya dihalimun sempit” “takut roboh ya?” “disini g bakalan roboh meskipun badai” :)):)) emosi gt jawabnya “trs mas..kl aku naik dr sini bs ga ke ragunan?” “bisa bu..” maka naiklah aku dr halimun dgn tujuan ragunan tnyata e tnyata sampe di dukuh atas “ya..penumpang turun semua karena ini halte terakhir..” berhubung masih pagi..aku tdk ada niat untuk berdebat,dengan nurutnya aku turun dan terpaksa mengantri. Tp bsknya..busway koridor 6, di dukuh atas penuh..bnyk penumpang yg sudah naik dr halimun. Ada bapak2 yg bertanya kpd petugas “duh..koq penuh si pak?” “iya” “bukannya naik dr sini semua..” “bapak liatkhan sudah penuh” ini dgn nada tidak bersahabat “oo..kl gt besok sy naik dr halimun ajah ” si bapak sedikit dgn nada meledek (mungkin kasarnya “oon bgt sih lu..kmrn katanya disini terakhir tp skrng kaga”) si petugas cuma berlalu tnpa suara..
oiya..halimun pernah mati lampu trs pernah ada copet yg ketangkep di halte halimun, BB berupa HP ada di tasnya.. ngeri ya?

jakarta mengharapkan transportasi bagus mungkin cm mimpi..jakarta tanpa macet mungkin cm kl weekend lebaran..ya Jakarta..kenapa masih pada betah di kota tak beradab ini ya?

5 thoughts on “Busway not The Best Way :P

  1. oooh ini toh…ya angkutan bagus apapun kalo ga dirawat jadinya gitu.jadi, semakin bikin aku gag pengen lagi tinggal di jakarta. kalo beberapa hari sih okelah…😀

  2. @nadya’s day: belum de’…insya Allah akhir taun ini. aku domisili di jakartalah..wong aku nulis tntng busway koq :D@didats: mas..seandainya aku bisa nanem padi trs bisa nyuci di kali dan hunyku tau gimana cara ngebajak sawah, tau gimana cari megang arit..aku juga lebih milih tinggal di udik mas..tp how?we cant do that ..jadi selamat menikmati jakarta..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s