Jangan gantungkan kebahagianmu pada orang lain

Sering kali kita terlalu mudah menyalahkan orang utk ketidak berhasilan yang kita alami..

menyalahkan orang itu mudah banget..karena tinggal meluruskan jari telunjuk tapii alangkah baiknya sebelum meluruskan telunjuk kita ambil kaca terus ngaca 🙂

Kalo di dbcn dikenal sebagai ilmu ngaca..ilmu yang bermanfaat banget saya,sebelum koar2 nunjuk si A begini..si A begitu better kita balik pertanyaanya “saya sudah begini belum ya?”

Banyak yang salah kaprah tentang bisnis oriflame…banyak yang mengira bahwa perkembangan bisnis ini, sukses atau tidaknya kita disini 100% tergantung pada downline..

No…No..No…samalah seperti yang lainnya,misal seorang produsen pasti butuh distributor utk memasarkan barang2nya..Dan produsen pasti HANYA AKAN bekerja sama dengan distributor yang terpercaya, kalo distributornya gak terpercaya sudah pasti si produsen gak mau ngasih barangnya. Sama seperti membangun bisnis jaringan di sini.

Continue reading

Advertisements

Life Must go on _walau tanpa ART

gak pernah kebayang bahwa saya bisa hidup tanpa ART..karena dulu saat anak baru 1 selalu dibantu ART..itu terjadi selama kurang lebih 3,5 tahun sampai akhirnya ART yg amanah berhenti. Rasanya seperti di khianati pacar…yaiyalah 3,5 tahun itu rasanya udah bergantung banget sama si mbak..anything i do supaya si mba tetap bertahan dirumah tapiiiii ternyata si mbak izin pulkam dan gak balik-balik lagi….

Ibarat orang pacaran,sejak kejadian itu saya jadi Trauma dan malas membuka diri untuk seseorang yang baru..apalagi kondisi saat itu juga mendukung utk gak pake mbak, Fay 4 thn..fa 2 thn lagi fase2nya anak-anak sudah steable…udah gak perlu diladenin banget.

Dan rodapun berputar..begitu faw lahir…hmmm mulai membuka diri untuk punya mbak..dan gayungpun bersambut dgn hadirnya mbak yg PP, meski ada drama gonta ganti tp karena saya dirumah jadii ya no wonderlah…paling yg keteteran cuma bersih2 rumah..TApi…tapiii hidup semakin berputar…si mbakpun ikut berputar..hahahaha intinya akhirnya sampai dengan tulisan ini dibuat saya no ART bukan karena gak mau..tapi krn gak ada ART yg dikirim oleh ALlah untuk saya 😦

beberapa kali di PHPin sama makelar yg janjiin mau bawa ART tapi nothing….

Continue reading

Ayo melekkkkk..

waktu baru menikah mungkin bisa sedikit santai2 karena hanya hidup berdua, walau gaji pas-pasan ya engga apa2 juga..kalo duit abis tinggal makan telor ceplok

Teruss sekarang anak sudah 3, masa iya masih mau santai-santai juga?
Bukan..bukan karena tidak percaya akan rezeki allah TAPi justru karena saya percaya banget bahwa setiap anak itu dilahirkan berserta rezekinya masing-masing DAN TUGAS orang tuanyalah yang harus menjemput rezeki anak tersebut

Apalagi semenjak saya sering berseliweran di tukang sayur komplek, jadii saya semakin tau bahwa uang itu nilainya sudah semakin rendah, gimana engga coba..kalo ke tukang sayur itu beli bayam+ayam 1/2+tempe+bawang merah-putih totalnya 28 ribuan. Masih mau di irit?bagian mana lagii yang kudu di irittttt makjangg?

that’s way…kalo terus-terusan mikir “pengeluaran harus semakin di irit supaya gaji cukup selama sebulan”,bukan hal mustahil sihh…tapi kan ada prioritas..anak-anak butuh gizi yang cukup, gizi antara ayam sama oncom itu beda, gizi antara bayam dan oncom itu beda…masih berani bilang “kalo irit gaji pasti cukup” ?

think out of the box…JANGAN terbawa ARUS, kita harus berani melawan arus.
ketika apa-apa mahal..makanya jalan satu2nya bukan dengan MENGIRIT tapi ada jalan lain yang insya allah lebih melegakan banyak pihak, yaitu MEMPERBESAR PEMASUKAN.

plis…dont excuse…gak cape apa ngirit?
mending sekalian capek ajah menggunakan waktu yang ada untuk MEMPERBESAR PEMASUKAN.
sama-sama capek kan?kalo ngirit mungkin capek hati TAPI kalo memperbesar pemasukan capek fisik doang.

Mumpung masih muda
mumpung anak-anak masih kecil-kecil jadi kita bisa mempersiapkan masa depan anak dari sekarang
Mumpung masih punya 24 jam setiap harinya

ayoo melekkk…
jangan denial untuk mencari tambahan masukan dengan cara bersembunyi di balik kata “malas”
yakinlahh capek-capek di waktu muda itu lebih baik dibanding disaat tua dipaksa untuk terus memenuhi kebutuhan harian karena masa mudanya kebanyakan memanjakan diri didalam area kemalasan

“rezeki itu manja…maunya di jemput” 🙂

*selamat berbenah diri*

BEing a big boy

Semenjak abang masuk sekolah,menyaksikan anak sulung saya menjalani kehidupan sekolah (yg tanpa ada saya di situ)perasaan saya seperti di aduk2..entah sudah berapa kali saya meneteskan airmata melihat tingkahnya yg diluar dugaan.
waktu awal2 sekolah,abang salim dgn gurunya saya meneteskan airmata,seperti ada yg berbisik “anakmu tak lagi sepenuhnya ada dalam “rangkulan”mu “
Abang jalan sendiri ke kelas dgn langkah yg yakin,membuat saya mengelap air mata..”nak kamu sudah besar ya”
Perjalanan menjadi ibu melewati bagian2 cerita yg kadang membuat saya tertegun krn tnyata bayi kecil saya sudah besar
Hari ini saya bikin takjub lagi olehnya.
hari ini abang tdk mau qomat saat shalat magrip,dia bilang “abang mau jd imam ajah”. Kamipun mempercayai abang utk menjadi imam

Shalat di awali dengan ucapan “Allahu akbar” yang terdengar keras, kemudian dilanjutkan dengan al fatihah dengan suara yg lantang, sempet tersendat di beberapa bagian tapi abang berhasil mengingatnya.

Kemudian dilanjutkan dengan surat al-ikhlas, suarnya tidak ragu-ragu..lancar tanpa ada yang salah, dilanjutkan dengan gerakan sholat.

Rakaat ke dua, lancar membaca al fatihah dan dilanjutkan dengan surat an-nashr..Rakaat ke tiga secara sendirinya abang tidak mengeluarkan suara.

sungguh saya terharu…i am proud of you…bukan karena saja karena dia hafal gerakan sholat tapi saya bangga dia sudah dengan secara nalurinya sendiri menumbuhkan benih2 cinta kepada Allah

Nak..teruslah gali kecintaanmu kepada allah..cinta kepada Allah akan menjadikan hidup ini terasa indah

-peluk cium dari umi yang masih takjub denganmu-

I won’t Give Up

” ‘Cause even the stars they burn
Some even fall to the earth
We’ve got a lot to learn
God knows we’re worth it
No: I won’t give up ”  i won’t give up – jason Mraz

Lagi suka banget sama lagu ituh..dan bener-bener menggambarkan team saya banget 🙂
Bisnis itu dimulai dari 0, ada proses yang dijalani, ada tawa yang menyemarakan, ada tangis yang bikin haru, ada masalah yang harus dihadapi, ada kemenangan yang siap dijemput bukan modal materi faktor utama kesuksesan tapi modal mental lebih penting.

Modal materi bisa dicari tapi Mental harus dibentuk dan di pupuk dari diri sendiri dan seriusly ga ada tuh bank yang bisa minjemin MENTAL (kalo bank yang minjemin modal duit kan banyak ya yg bisa)
 
Keep on fighting itu kata-kata yang selalu saya pegang, bahwa pertolongan Allah sangat dekat bagi hambaNya yang berusaha..so apakah kita berusaha?kalo belum berusaha sangat tak adil rasanya kalo kita meminta Allah untuk menolong kita

I won’t give up..karena saya masih punya umur yg dilengkapi dengan kesehatan jadi apapun hambatannya insya allah i will through the Rain (buka payung) :d

kamu mau kan lihat anak-anak mendapatkan pendidikan yang terbaik?
kamu mau kan bisa menjadi kran rezeki buat sesama?
kamu mau kan memberi kemewahan untuk orang tua yang memang pantas untuk mereka dapatkan?
kamu mau kan menghabiskan massa tuamu dengan tenang tanpa harus bingung soal financial?

kalau jawabannya MAU, mohon jangan di lanjutkan dengan kata TAPI…
just keep on ikhtiar… 🙂

Sarapan praktis penuh gizi

As mom and wife..pagi hari adalah saatnya saya beraksi, kegiatan pagi di awali pukul 03:30 dibuka dengan kegiatan rohaniah kemudian buka laptop dan ngerjain bisnis dbcn, jam 6 pagi saya matiin laptop karena sdh tercium hawa anak2 mau bangun jd kudu nyiapin susu+sarapan secara si fafa setiap melek pasti kata yg keluar pertama kali adalah “aku mau makaaannnnn”. Untuk mencegah fafa crangky maka saya harus siap sedia makanan.

kadang i spend alot of time di dapur while fafa dan abang nonton kartun pagi sambil sarapan, saya masak buat bekal abang, masak buat sarapan abi, cucu piring,masak nasi, ngerendem cucian.

Dan tiba2 udah jam 1/2 8 lewat 15, abang udah rapih jali di handle abinya dan siap berangkat sekolah. Tugas berikutnya menanti saya, yaitu being driver. jam 8 saya anter abang ke sekolah dan anter abi ke stasiun.

Dan kembali ke rumah sekitar jam 1/2 10an, fafa udah duduk manis nunggu sarapan sesi ke duanya,biasanya kasih makanan kecil (kaya roti atau biskuit) dan saya bisa dengan tenang mencucay bajuuy, jam 10 lewat 15 kerjaan udah beres dan saatnya saya selonjoran…kemudian baru inget, “perasaan gw belom sarapan deh”. xixixiix bener ya kata orang,ibu bisa dengan teliti menghandle anak2nya tp belum tentu teliti terhadap diri sendiri :p

belum sarapan sampai pukul 10 lewat 15 ga membuat saya crangky atau lemas,  jadi pas bangun jam 03:30 saya masukan shaker berisi 150 ml air ke dalam kulkas dan setelah sholat subuh saya buat nutrishake. Dengan kegiatan pagi yg bejibun nutrishake ini penyelamat banget buat saya, karena jujur ya…saya ini crangky abis kl kelaperan dikiiittt ajah. Karena nutrishake memberi rasa kenyang jadi saya tetap punya semangat yg selalu on meski harus naik motor anter abang dan abi dan tetep ga emosian *ini penting nih*

setelah di ceki-ceki ternyata ga cuma memberi rasa kenyang tapi nutrishake ini membuat lingkar pinggang saya mengecil *maklum ya emak2 pasti punya efek perut bergelambir setelah melahirkan*:p

Kalo dulu sempet males2an minum nutrishake, sekarang engga lagi..karena emang berasa banget manfaatnya di tubuh saya 🙂

(Bekal): Hamster

akhirnya mood untuk ngebentopun bangkit lagi (mudah2an ga OFF lagi ya moodnya) :p. Oke buat buibu yang sudah lama menanti ide bento dari saya *ih GR*, jadi hari rabu itu jadwal anak lanang berenang, jadilah saya harus ngebawain bekal yg agak berat, more than ruti atau telur. Hari selasanya saya tanya ke anak lanang “mau ga kalo dibawain nasi kuning?” dan dia menjawab dengan penuh yakin “mauuu dong”

Niat hati pengen bikin nasi kuning dari bumbu instan tapi alhamdulillah nenek denger niat saya yg mau bikin nasi kuning jadilah beliau dengan suka hati menawarkan diri untuk membuatnya dan pake embel “ga usah yang instan-instanlah..itu mecinnya banyak”, nah kena kan saya sama police healthy food 😀

Untungnya rabu pagi itu anak-anak2 pada kebluk, ampe jam 1/2 6 belum bangun jadi saya masih bisa akrobat di dapur tanpa denger backsound si kruils :p. As usual, yang pertama saya fikirkan adalah mau bikin bentuk apa (secara belum punya cetakan jadi kudu bener-bener mengandalkan daya khayal) :p…And i get idea..LEBAH, karen lebah pan kuning ya jadi cocok dong sama menu hari ini.

teraraaaraaaa…loh kenapa jadi hamster?mana lebahnya?mana?mana? *garuk2tembok* #uhiik
hahahhaha..niat boleh bagus tapi kenyataan tak seindah romeo eh tak seindah niat maksute. jadi ya hamster ini terbuat dari nasi kuning yang di kepal-kepal, terus dikasih abon di atasnya dan itu matanya terbuat dari potongan wortel mentah. Saya agak amaze waktu ngeliat potongan wortel ini, ternyata bagus warnanya ya..sdh ada gradasi alami. Mulutnya pun terbuat dr wortel yng di potong bulet terus di potong setengah lingkaran:)
untuk menyemarakkan kotakan makannya,maka saya kasih potongan telur dadar dan juga mie goreng. pas dikasih liat ke anak lanang dia bilang “woooww sungguh lucu”,ini komentarnya penuh ekspresi dan saya tau dia terkagum-kagum pada emaknya yg bisa bikin beginian :d hihiiiih
Begitu pulang sekolah, saya langsung cek kotak makannya dan hasilnya liciiiiinnnnn sodara-sodara ,semuanya tandas terus saya tanya “wortelnya mana”, “ya abang makanlah” *nak itu kan wortel mentah*. Good boy, ah siapa sih yg ga ketagihan bikin bento kalo respone dari anak itu sungguh bikin hati adem dan berasa jadi master chef nomor 1 di dunia 😀
dan guna memperlancar si master chef maka di adopsilah “mainan” baru ini…yeayy finally punya puncher dan tambahan toothpick, masih banyak “mainan” di wish list saya terutama lunch box dan ricemold terus egg mold, food divider, vegi cutter, bread cutter, cheese cutter apalagi ya… #uhukk